Saturday, September 5, 2009

ARTIS ‘QUDWATUN HASANAH’…???

Salam Ramadhan buat cucu-cucuku sekalian.. Alhamdulillah setinggi-tinggi kepujian kita rafa’kan kepada Rabbul Jalil selaku Tuan punya dunia kerana limpah InayahNya masih lagi kita diberi peluang menghembuskan nafas dimuka bumi Allah sekaligus diberikan nikmat iman jua Islam secara percuma dan ‘cash’. Selawat serta salam Khususan ila nabi Muhammad saw. Mungkin kali ini aku ingin meluahkan sedikit perasaan yang berlegar-legar jauh di sudut benak hati dan fikiranku. Mengamati liku-liku perjalanan sebagai seorang hamba Allah yang hina dan daif serta khalifah yang diberi amanah jua taklifan di atas muka bumi sang ‘Creater’, aku melihat dunia yang penuh dengan penipuan dan pancaroba di zaman pemerintahan Islam Hadhari pasca kemerdekaan palsu. Perkara ini berlaku kerana telah diekspliotasikan oleh manusia-manusia yang tidak bertanggungjawab dan menyalahgunakan kuasa yang pada hakikatnya adalah pinjaman semata-mata.

Sahabat-sahabatku sekalian…

Jika kita menyelusuri sedikit demi sedikit apa yang telah berlaku di bumi ini khususnya Malaysia darul Islam hadhari, banyak perkara-perkara yang mengelirukan dan menghairankan. Aku ingin menyentuh dari aspek hedonisme (hiburan yang keterlaluan) sekaligus menafikan landasan yang telah ditetapkan oleh Islam. Kita dapat melihat orang awam yang melakukan maksiat akan ditangkap dan dicekup oleh pihak berkuasa atau penguatkuasa Jabatan Agama Islam kerana melakukan dosa dan merosakkan aqidah. Akan tetapi jika artis yang melakukan perkara-perkara maksiat di dalam televisyen dianggap halal dan dijadikan bahan tontonan umum dengan alasan sekadar lakonan semata-mata. Orang awam berpeluk cium cumbu di nodai sang nafsu bermaharalalela di anggap satu kesalahan. Perpegang tangan, meraba-raba, bercium mulut, berpeluk-pelukan romantis, dikenakan denda dan hukuman. Akan tetapi golongan artis dan para pelakon yang bertindak sebagai ‘role model’ kononnya, hanyalah dijadikan tontonan dan bahan gelak ketawa. Sedangkan filem inilah sebenarnya yang menjadi dalang ke arah kebejatan dan kerosakan aqidah umat Islam seantero dunia.

 

Mutakhir ini, aku dapat melihat betapa banyaknya filem-filem yang bersifat kontroversi dan menghina agama Islam yang sememangnya suci. Bagaikan cendawan tumbuh selepas hujan dan dijaga jua dibelai oleh pihak yang berauthoriti. Menghalalkan yang haram, menjadikan sebagai jalan untuk merosakkan pemikiran dan ta’qid umat Islam. begitu juga apa yang berlaku di iklan-iklan televisyen, contohnya iklan syampu dipromosikan dengan wasilah model wanita separuh bogel bersiram di kamar mandi dengan adegan-adegan romantis. Kita sebagai penonton hanya teruskan menonton bagaikan tiada apa perasaan dan kekesalan. Apa yang mampu hanyalah mengetap bibir kehausan dan melafazkan ‘Alhamdulillah... rizkumminallah’. Takpe lah, mungkin perkara ini halal kerana semata-mata lakonan. Mungkin juga dihalalkan kerana tujuan utama mereka ingin mencari nafkah buat isteri dan anak-anak. Alhamdulillah, kalau itulah menjadi alasan dan pegangan, teruskanlah usahamu dalam mencari keredhaan Allah. Marilah sahabat-sahabat kita jauhkan diri dari dunia fitnah yang boleh menjerumus kita ke lembah dan jurang neraka yang amat-amat dahsyat azabnya. Adalah satu perkara yang mustahil jika kita masih memberikan alasan bahawa pekerjaan yang Gharar itu hanya satu-satunya jalan untuk mencari nafkah hidup dan keredhaan Allah. Allah telah menyediakan seluruh perkara  yang ada di langit dan bumi ini untuk hambaNya. Hanya tinggal kita sahaja sebagai hamba perlu mencari dan menggali apa yang telah disediakan oleh Allah swt.

Firman Allah swt dalam al-Quranul Karim:

Tidakkah kamu memperhatikan bahawa Allah telah memudahkan untuk kegunaan kamu apa yang ada di langit dan yang ada di bumi, dan telah melimpahkan kepada kamu nikmat-nikmatNya yang zahir dan yang batin? Dalam pada itu, ada di antara manusia orang yang membantah mengenai (sifat-sifat) Allah dengan tidak berdasarkan sebarang pengetahuan atau sebarang pertunjuk dan tidak juga berdasarkan mana-mana Kitab Allah yang menerangi kebenaran. (surah Luqman : ayat 20)

ayuhlah kita sama-sama menyeberang dari dunia fitnah ke alam ‘Maradhatillah’. carilah keberkatan dan keredhaan Allah. Jika kita mahukan yang terbaik dari Allah, buatlah yang terbaik untuk Allah. Ambillah kesempatan untuk kita bertaubat dan tingkatkan amalan di bulan yang penuh dengan keberkatan ini. Semoga amalan dan taubat kita di terima oleh Allah. Masih ada ruang dan peluang untuk kita kembali ke pangkal jalan. Baarikillahumalana fi syahri ramadhan.

1 comment:

  1. Assalamualaikum... Salam ziarah dari sahabat.. nice blog n good entry..

    Sedikit tips dan info buat teman2 bloggers.. perkara remeh yg kita kurang perasan dan tutor 4 the latest read more.. tengok jgn x tengok.. sila
    klik disini. Semoga bermanfaat insyaAllah..Sebaik-baik manusia ialah orang yang dapat memberi manfaat kepada orang lain(Hadis riwayat Al-Qudhi).

    blog anda bagus...!!! Teruskan menulis.. dan semoga sejahtera sentiasa.
    selamat menjalani ibadah puasa.. semoga sentiasa diberi keberkatan.. insyaAllah. wassalam.

    ReplyDelete